Cerita si Mbak ART

Berhubung udah nambah anggota keluarga baru, yang tadinya segala urusan di rumah bisa dihandle berdua kayaknya udah ga bisa lagi, jadinya harus cari seseorang yang momong Hafizha selagi ibuk ngantor.

Sempet ada beberapa alternatif pilihan, day care..tapi ini pilihan terakhir karena daycare agak jauh dari rumah, opsi kedua ART pulang pergi alias ambil dari orang sekitar rumah, opsi selanjutnya cari mbak yang nginep di rumah.

Karena kita ga pernah punya pengalaman babar blas soal ART (karena ga pernah punya)  jadi agak bingung juga menentukan pilihan, ga  nyaman aja gitu kalau ada orang lain di rumah. Tapi kalau ambil opsi pulang pergi repot juga, kita pulang masih harus ngerjain kerjaan rumah. Pengennya pulang langsung megang anak tanpa ngurusin kerjaan rumah, biar mbak yang ngerjain. Lagipula si ayah sering ke Semarang atau kemana gt kadang, kan jadi sendirian sama 2 anak yang 1 bayi pula di rumah,, ga pede haha. Akhirnya cari yang nginep aja, alhamdulillah rumah yang sekarang jauh lebih besar, ada kamar pembantu juga.

Alhamdulillah serba dipermudah, ART dapet dari Semarang, tetangga mertua di Semarang, sebelah rumah tepatnya. Dia tadinya kerja 4 tahun momong anak juga, tapi gajinya ga manusiawi katanya. Dia cuma dibayar 500ribu buat ngehandle semuanya, ya momong anak, ya kerjaan rumah semua, dan nginep (ga pulang pergi), dan katanya si anak bayi 24 jam bersama dia termasuk kalo tidur malam sama dia. Ibunya kerja sampai malam dan berangkat pagi sekali.

Ga mau ngejudge tapi miris juga ya, itu anaknya siapa wkwkwk...kalo aku sampai di rumah langsung deh pegang anak, malam juga tidur sama aku, quality time benar-benar dimanfaatkan...wiken juga main sama emaknya, biarin si mbak yang ngerjain kerjaan rumah. Oiya si mbak ini ga bisa masak, jadi masak tetep aku, cuma dia bantuin ngeracik-racik bumbu sama petik-petik sayuran gitu, jadi tinggal sreng-sreng deh ga lama.

Bismillah semoga si mba amanah, betah di rumah, orangnya telaten karena selama kerja emang selalu momong anak kecil, ples dia juga telaten sama Hafizh, yang mana lama-lama bikin Hafizh agak manja...tar deh diceritain di postingan besok-besok soal Hafizh.

Ngebantu banget ada si mbak di rumah, mudah2an ga ada drama-drama an, lancar semuanya...aamiin...

Comments

Popular posts from this blog

Melahirkan Tanpa Rasa Sakit

Islamic Parenting (Mendidik Anak ala Ali, R.A)

Ketika Bayi Sembelit